DMCA.com Protection Status BAHAN KULIAH HUKUM ONLINE: Teori Hukum, Yurisprudensi, dan Filsafat Hukum Lexicon

Kamis, 19 Maret 2015

Teori Hukum, Yurisprudensi, dan Filsafat Hukum Lexicon



A. Pengantar
Seri Teori Hukum Lexicon biasanya menjelaskan beberapa konsep dalam teori hukum, ilmu hukum, atau filsafat hukum. Tapi apa yang bidang itu dan bagaimana mereka berhubungan satu sama lain? Apakah "yurisprudensi" sinonim untuk "filsafat hukum" atau dua bidang ini tumpang tindih namun berbeda? Apakah "teori hukum" yang lebih luas atau lebih sempit daripada yurisprudensi? Dan mengapa kita harus peduli tentang terminologi ini?
Seperti biasa, entri ini dalam seri Teori Hukum Lexicon ini ditujukan untuk mahasiswa hukum, khususnya tahun pertama mahasiswa hukum dengan minat dalam teori hukum.
B. Siapa yang Peduli Tentang Terminologi
Mengapa kita harus peduli tentang terminologi? Siapa yang peduli apa yang terjadi di bawah label "yurisprudensi" atau "filsafat hukum" atau "teori hukum"? Nah, tentu saja, ada rasa di mana kita seharusnya tidak peduli sama sekali. Apa hal dengan cara yang mendalam adalah substansi berteori tentang hukum. Di sisi lain, label ini pentingadedidikirawan untuk alasan-karena berbeda penggunaannya memberitahu kita sesuatu tentang sosiologi akademi. Ketika orang-orang berdebat tentang apa yang "yurisprudensi" sebenarnya, sengketa terminologis dapat mencerminkan konflik "rumput" dan "kekuasaan."
C.Garis disiplin dan berteori tentang Hukum
Sangat secara umum, rumput teori hukum tingkat tinggi ini dibantah oleh setidaknya empat kelompok. Pertama dan (masih) terutama adalah pengacara akademis, mereka yang lulusan tingkat pelatihan secara eksklusif (atau hampir secara eksklusif) dalam hukum seperti yang diajarkan di akademi hukum. Kedua, ada-ekonom beberapa di antaranya terutama (atau eksklusif) dilatih di bidang ekonomi sementara yang lain belajar ekonomi mereka di sekolah hukum. Ketiga, ada "hukum dan masyarakat" gerakan-luas didefinisikan sebagai studi hukum dari ilmu sosial (tapi nonekonomi) perspektif. Teoretisi hukum-dan-masyarakat mungkin telah dilatih dalam ilmu politik atau sosiologi atau kriminologi, tetapi banyak mungkin telah dilatih di akademi hukum juga. Keempat, ada gerakan hukum dan-filsafat, dengan "filsafat hukum analitik" atau "yurisprudensi analitik" sebagai titik
adedidikirawan fokus dari berbagai pendekatan filosofis. Banyak "filsuf hukum" memiliki pelatihan filosofis formal, tetapi beberapa dilatih di bidang hukum atau teori politik di departemen ilmu politik. Ada pendekatan lain untuk mempelajari hukum (misalnya, "hukum dan pengadilan" beasiswa di dpeartments ilmu politik), tetapi untuk sebagian besar mereka tidak mengklaim akan melakukan "teori hukum" atau "yurisprudensi."
Jadi, bagaimana dengan perang? Mereka yang menggunakan frase "filsafat hukum" cenderung filsuf, sedangkan istilah "yurisprudensi" lebih kuat terkait dengan tradisi hukum berteori tentang hukum, tapi sering ada kabur dari kedua istilah ini. Dari tahun 1960-an, seorang tokoh tunggal memiliki pengaruh yang dominan dalam menentukan isi "filsafat hukum" kursus di departemen filsafat dan "yurisprudensi" kursus di hukum sekolah-angka itu HLA Hart. Tentu saja, ada banyak, banyak pengecualian, tetapi untuk waktu yang cukup lama kursus standar dalam keduaadedidikirawan disiplin dimasukkan sebagai pusat, mengorganisir komponen, pemeriksaan gagasan Hart, baik Konsep Hukum, buku besar Hart, atau Hart- debat penuh di Harvard Law Review. Ketika saya masih mahasiswa di tahun 70-an dan awal 80-an, saya berpikir bahwa "hukum" dan "filsafat hukum" yang identik-dan bahwa keduanya referensi untuk filsafat analitik hukum dalam tradisi Hart dan termasuk tokoh-tokoh seperti Dworkin dan Raz. Salah satu konsekuensi dari "philosophicalization" yurisprudensi adalah langkah untuk melipat filsafat moral dan politik menjadi yurisprudensi. Saya memiliki memori yang sangat jelas melihat-hukum bagian buku dari toko buku UCLA di pertengahan hingga akhir 70-an, dan menemukan John Rawls A Theory of Justice dan Anarchy Robert Nozick, Negara, dan Utopia sebagai teks untuk kursus yurisprudensi . Saya selalu beranggapan bahwa program serupa yang ditawarkan di tempat lain, meskipun saya bisa saja salah tentang hal itu.

Filsafat penting sebagai masalah sosiologi akademi hukum, tetapi bukan satu-satunya pengaruh interdisipliner penting: ekonomi, ilmu politik, dan sosiologi, masing-masing juga memiliki pengaruh besar. Mengingat bahwa "yurisprudensi" kursus "ditangkap" oleh para filsuf, bagaimana mungkin pendekatan lain untuk teori hukum mengungkapkan kerangka teoretis mereka dalam kurikulum sekolah hukum. Salah satu modus ekspresi adalah alternatif teori kursus-"Hukum dan Ekonomi" dan "Hukum dan Masyarakat" adalah dua pesaing utama "Fikih." Selain itu, tradisi pemikiran khas hukum tentang teori hukum yang tinggi tetap. Amerika Realisme Hukum sebagian besar produk hukum sekolah-meskipun banyak disiplin ilmu lainnya menduga dalam gerakan realis. Demikian juga, Ilmu Hukum Kritis sebagian besar merupakan fenomena akademi hukum. Beberapa yurisprudensi atau teori hukum
adedidikirawan kursus menggabungkan filsafat hukum, hukum dan ekonomi, dan hukum dan masyarakat dalam kursus yang diajarkan dari sudut pandang hukum khas pandang.
D.Yurisprudensi
Saya rasa bahwa sebagian besar akademisi hukum Anglo-Amerika melihat "yurisprudensi" sebagai sebagian besar identik dengan "filsafat hukum". Ini bukan pandangan bulat. Masih ada rasa berlama-lama "yurisprudensi" yang meliputi teori hukum yang tinggi dari non filosofis semacam-penjelasan konsep hukum dan teori normatif dari dalam disiplin hukum. Selain itu, dalam
adedidikirawan budaya hukum lainnya, misalnya, di Eropa dan Amerika Latin, perasaan saya adalah bahwa langkah untuk mengidentifikasi yurisprudensi dengan filsafat hukum tidak pernah benar-benar berakar.
E. Filsafat Hukum
Arti dari kalimat "filsafat hukum" yang pasti terikat dalam hubungan antara kedua akademik disiplin-filsafat dan hukum. Di Amerika Serikat dan seluruh dunia Anglophone, "filsafat hukum" adalah disiplin sub filsafat, cabang khusus apa yang saat ini sering disebut "teori normatif" dan terkait erat dengan filsafat politik. Tentu saja, ada banyak kecenderungan yang berbeda dalam filsafat akademis pada umumnya dan filsafat hukum pada khususnya. Namun, pendekatan yang dominan filsafat hukum di dunia Anglophone diwakili oleh "yurisprudensi analitik," yang mungkin didefinisikan oleh tradisi Hart-Dworkin-Raz di satu sisi dan pada lebih besar Austin-Wittgenstein-Quine-Davidson-Kripke Tradisi di sisi lain. (Dalam kedua kasus, daftar nama-nama yang sewenang-wenang dan ilustrasi - kita bisa menambahkan Coleman atau Finnis atau menjatuhkan Davidson atau Wittgenstein dan
adedidikirawan tetap mengacu pada set yang sama kecenderungan sentral.)
Hidup berdampingan dengan tradisi analitik dalam filsafat hukum banyak pendekatan filosofis lainnya. Ini termasuk Hegelianisme, neo-Thomisme, Marxisme, serta tradisi filsafat kontinental kontemporer, mulai dari Habermas (dengan afinitas dekat dengan tradisi analitik) Foucault dan Derrida (dengan banyak link yang lebih lemah).
Filsafat hukum mencakup banyak tanah. Garis penting pembangunan berfokus pada "apa hukum?" Pertanyaan, tapi banyak filsafat hukum kontemporer difokuskan pada pertanyaan normatif dalam bidang doktrin tertentu. Penerapan filsafat moral dan politik untuk pertanyaan dalam gugatan dan hukum pidana adalah contoh dari cabang filsafat hukum kontemporer.

Saya rasa dari "berbaring dari tanah" adalah bahwa perdebatan tentang "Apa itu Hukum?" Pertanyaan baru-baru ini menjadi lebih menarik (pekerjaan Scott Shapiro adalah salah satu contoh) - tetapi menurut pendapat saya pusat perhatian telah bergeser dari sifat
adedidikirawan hukum untuk teori hukum normatif. Berbagai perkembangan yang berpotensi keluar yang sangat baru-baru ini termasuk munculnya yurisprudensi eksperimental dan eksplorasi dari hubungan antara metaethics dan metajurisprudence.

F. Teori Hukum

Teori Hukum adalah istilah yang lebih luas dan meliputi, meliputi filsafat hukum dan yurisprudensi serta berteori dari berbagai perspektif lain, termasuk hukum dan ekonomi dan gerakan hukum dan masyarakat. Menurut pendapat saya, "teori hukum" saat istilah bestneutral untuk merujuk ke teori hukum, luas dipahami. Hal ini memungkinkan kita untuk menghindari perang rumput dan perselisihan sektarian yang membuat kata "hukum" agak bermasalah.

G. Kesimpulan

Ketika Anda mulai berteori tentang hukum, Anda akan cenderung untuk mengadopsi beberapa istilah atau frase untuk menggambarkan aktivitas Anda. "Aku melakukan yurisprudensi," atau "Saya seorang filsuf hukum." Saya berharap bahwa entri ini di Legal Theory Lexicon akan membantu Anda menggunakan label ini dengan beberapa kesadaran sejarah dan kontroversi yang mengelilingi penggunaannya....
Filsafat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar